Apakah Ibu Hamil Aman Keluar Rumah di Tengah Pandemi COVID-19

Para ahli belum mempelajari hubungan pasti antara COVID-19 dan kehamilan. Menurut penelitian hingga saat ini, kehamilan tidak meningkatkan risiko infeksi COVID-19 dibandingkan dengan orang yang tidak hamil.

1. Apakah hamil merupakan faktor risiko tinggi untuk gejala serius COVID-19?

Sesuai yang dikutip dari SehatQ, satu studi menemukan bahwa wanita hamil yang terinfeksi COVID-19 mungkin mengalami gejala yang lebih buruk dan perlu tinggal di unit perawatan intensif (ICU) tetapi kebanyakan orang pulih sebelum melahirkan dan tidak perlu tinggal. Rumah Sakit. Wanita hamil tidak berisiko lebih besar meninggal akibat COVID-19 dibandingkan wanita lain yang seusia.

2. Apa yang harus saya lakukan jika saya mengalami gejala?

Jika Anda mengalami demam, batuk, kesulitan bernapas, atau gejala COVID-19 lainnya, hubungi dokter atau otoritas kesehatan setempat. Mereka akan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan dan apakah Anda perlu dilihat. Mereka juga akan memberi tahu Anda apakah Anda harus dites virus yang menyebabkan COVID-19.

3. Jika saya hamil dan sakit, dapatkah saya menularkan virus ke bayi saya?

Pakar kesehatan percaya bahwa bayi dapat terinfeksi saat berada di dalam kandungan, namun ini sangat jarang terjadi. Dan jika itu terjadi, kebanyakan bayi juga tidak menjadi serius. Anda dapat menularkan virus ke bayi Anda selama atau setelah bayi lahir. Jika Anda tertular COVID-19 saat melahirkan, ada cara untuk mengurangi risiko tersebut.

4. Apakah COVID-19 dapat mempengaruhi kehamilan?

Menurut penelitian hingga saat ini, mayoritas orang yang terinfeksi COVID-19 selama kehamilan tidak akan mengalami masalah serius. Tetapi masalah yang merugikan dapat muncul jika sang ibu menderita COVID 19 yang parah.

Wanita hamil yang terinfeksi COVID-19 mungkin memiliki peningkatan risiko kelahiran prematur . Artinya bayi bisa lahir sebelum 37 minggu kehamilan. Risiko kelahiran prematur lebih tinggi pada orang dengan penyakit parah dan pneumonia. Kelahiran prematur bisa berbahaya karena bayi yang lahir terlalu dini bisa mengalami gangguan kesehatan yang serius. Maka dari itu anda perlu tindakan medis sebelum hal tersebut terjadi.

5. Bagaimana cara mengobati COVID-19?

Saat ini tidak ada pengobatan khusus untuk COVID-19. Kebanyakan orang dengan penyakit ringan dapat menindaklanjuti di rumah sampai mereka pulih. Penyakit ringan berarti Anda mungkin mengalami gejala seperti demam dan batuk, tetapi tidak mengalami kesulitan bernapas. Namun, apakah Anda harus memantau penyakit di rumah atau harus menjalani pemantauan isolasi di rumah sakit tergantung pada strategi pencegahan epidemi lokal Anda. Di Vietnam, pihaknya masih terpaksa mengisolasi orang yang terinfeksi COVID 19 untuk membatasi penyebaran di masyarakat .

Orang dengan gejala parah atau masalah kesehatan lainnya mungkin memerlukan perawatan rumah sakit. Jika dirawat di rumah sakit, petugas kesehatan juga akan memantau kesehatan bayi.

Para ilmuwan saat ini sedang mengerjakan beberapa perawatan untuk COVID-19. Dalam beberapa kasus, dokter Anda mungkin merekomendasikan obat-obatan yang dapat membantu beberapa orang yang sakit parah. Mereka mungkin juga merekomendasikan untuk mengikuti uji klinis. Uji klinis adalah studi ilmiah yang menguji obat baru untuk melihat seberapa baik kerjanya, tetapi beberapa di antaranya tidak akan aman jika Anda hamil.

Demam adalah gejala umum COVID-19. Jika Anda sedang hamil dan mengalami demam, tanyakan kepada dokter Anda apa yang harus dilakukan?

6. Apakah COVID-19 dapat dicegah?

Vaksin COVID-19 belum tersedia, tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan risiko Anda. Secara umum, Anda harus lebih berhati-hati dalam mencuci tangan dan menghindari kontak dengan orang sakit saat Anda hamil.

Untuk membantu memperlambat penyebaran COVID-19, Anda harus melakukan hal berikut:

Hal terpenting adalah menghindari kontak dengan orang sakit. Pemisahan sosial juga berarti menjauh dari semua orang yang tidak tinggal di rumah Anda.

Menghindari keramaian adalah bagian penting dari menjaga jarak, tetapi bahkan jika Anda menghadiri pertemuan kelompok kecil, Anda bisa berisiko. Jadi yang terbaik adalah tinggal di rumah sebanyak mungkin. Saat Anda perlu keluar, cobalah untuk menjaga jarak setidaknya 2 meter dari orang lain.

Kenakan masker saat keluar . Pakar medis merekomendasikan melakukan ini. Jika Anda sakit, dengan atau tanpa gejala, Anda cenderung tidak menulari orang lain. Masker juga dapat membantu melindungi Anda dari orang lain yang mungkin sakit, meskipun para ahli masih mengupayakannya.

Anda tentu bisa menggunakan kain atau masker buatan sendiri untuk menutupi mulut dan hidung, tidak harus menggunakan masker medis. Dalam konteks minimnya masker medis, para ahli menyarankan agar Anda menyerahkan masker medis kepada petugas medis. Masker kain bekerja paling baik jika memiliki banyak lapisan kain. Saat melepas masker, pastikan Anda tidak menyentuh mata, hidung atau mulut Anda dan cuci tangan setelah Anda menyentuh masker. Anda dapat mencuci masker kain dengan bahan cucian lainnya.

Sering – seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air. Ini sangat penting terutama setelah pergi ke tempat umum atau menyentuh permukaan yang juga disentuh orang lain, seperti gagang pintu atau pagar. Risiko infeksi saat menyentuh benda-benda ini memang ada, tetapi persentase pastinya tidak diketahui, mungkin tidak terlalu tinggi. Namun, Anda harus sering mencuci tangan.

Pastikan untuk mencuci tangan dengan sabun setidaknya selama 20 detik, dan bersihkan pergelangan tangan, kuku, dan jari Anda. Lalu cuci tangan dan keringkan dengan handuk kertas yang bisa Anda buang. Jika wastafel tangan tidak tersedia, Anda dapat menggunakan pembersih tangan cepat. Jenis konten yang diterjemahkan lebih cepat mencuci tangan harus minimal 60% alkohol. Tetapi jika bisa, sebaiknya cuci tangan dengan sabun dan air.

Hindari menyentuh wajah Anda , terutama mulut, hidung, dan mata.

Hindari bepergian jika Anda bisa. Beberapa ahli merekomendasikan untuk tidak bepergian ke atau dari daerah tertentu di mana infeksi COVID-19 tinggi. Tetapi segala bentuk perjalanan, terutama jika Anda menghabiskan waktu di tempat-tempat ramai seperti bandara, meningkatkan risikonya. Semakin banyak orang yang Anda jalani, semakin besar kemungkinan virus itu menyebar ke lebih banyak bagian dunia.

Jika Anda perlu bepergian ke wilayah atau negara lain, pastikan untuk memeriksa apakah ada peraturan COVID-19 di wilayah Anda. Di beberapa tempat mereka akan mewajibkan Anda untuk melakukan karantina selama 14 hari jika Anda datang dari daerah yang endemik COVID 19. Aturan ini dimaksudkan untuk membantu mencegah kasus baru COVID-19.